Meski Usianya Sudah 63 Tahun, Raharjo Tetap Semangat Ngojek



Terkadang usia tua menghambat seseorang untuk mencari rezeki, namun dengan ngojek, bapak Raharjo tetap dapat mencari rezeki halal meski tak muda lagi. Pak Raharjo ini sudah menarik ojek sejak tahun 1982 dan menjadi pelopor ojek di Kawasan Condong Catur, Yogyakarta. Usia yang tak muda lagi, membuat aku benar-benar kagum. Apalagi rumah beliau itu jauh dari Condong Catur dan tahu sendirilah jalanan di Kota Jogja itu gimana padatnya. Meski begitu, bapak Raharjo masih lincah dan gesit lo. Ya, walaupun aku tetap suka histeris kalau agak ngebut sedikit hehe. 

Sabtu kemarin itu luar biasa sekali buat aku, faktanya aku ketemu sama orang-orang luar biasa buat aku pribadi. Hari Sabtu kemarin itu ceritanya mau ke Jogja agak sorean, tapi nyatanya harus berangkat pagi. Aku salah mbaca jadwal acara Pesta Boneka #5. Jadi aku ke Jogja emang niat mau ke acara Pesta Boneka #5 yang bertempat di PKKH UGM. Dari Semarang aku naik Sumber Alam, dan dilanjut ngojek gitu. Tadinya mau naik gojek tapi berhubung nggak punya aplikasinya hahha, jadinya naik ojek konvensional yang ada di sekitar Terminal Condong Catur. Sumber Alam emang nurunin penumpang terakhir itu di Condong Catur. Dan aku bahagia banget sih naik ojek kemarin. Kemarin itu pertama kalinya aku naik ojek sendirian. Biasanya aku sih berdua gitu, ini aku sendiri haha. Parah kan! 

Kemarin itu tiba-tiba aku dikasih helm langsung jalan ke arah UGM gitu lewatin Ring Road. Nah! Di tengah perjalanan, saking paniknya, bukan apa-apa, aku emang suka histeris kalau diboncengin. Kemarin tanpa perlu aba-aba, aku bilang ke Pak Raharjo untuk pelan-pelan saja. Aku agak takut soalnya emang cepet banget jalannya hahha. Setelah aku ajak ngobrol beliau agak santai. Alhamdulillah.

Btw kamu pernah nggak sih kalau lagi di ojek, di angkot, di bus, atau di mana aja, suka ngajak ngobrol orang di sebelah atau kalau naik ojek suka ngajak ngobrol bapak/ibu ojeknya? Selama perjalanan kemarin, aku sama Pak Raharjo terlibat perbincangan. Wih terlibat! Berasa apaan. Tapi serius, aku ngobrol lumayan serius itu setelah aku turun sebentar di BNI Jakal. Lanjut dari situ, setelah belokan persis aku masih ingat banget, aku nanya. “Bapak dalemipun pundi? Bapak rumahnya mana? Rumah saya Prambanan mba. Wah jauh ya pak. Niku dilajo pak? Itu langsung pulang pergi Prambanan pak? Iya mba, sudah biasa. Saking jam pinten pak? Wah saya dari jam 12 siang aja mba, kalau orang rumah udah nyuruh pulang ya pulang mba. Luar biasa kan? Jadi Pak Raharjo ini juga cerita kalau sudah mendapat dua penumpang pasti langsung pulang. Kalaupun Pak Raharjo tidak mendapatkan penumpang pun juga langsung pulang jika istrinya sudah menyuruh beliau pulang. 

Sebelum aku turun di depan gang temanku nge-kost, Pak Raharjo ngasih tahu ke aku kalau uang hasil ojeknya ini sudah digunakan untuk Umroh tahun ini. Setelah aku turun, satu lagi pertanyaan yang aku tanyakan ke Pak Raharjo, sejak kapan beliau ngojek? Ternyata udah lama banget. Luar biasa ya. Usia tak selamanya menghambat seseorang untuk menjemput rezeki. Pak Raharjo sudah membuktikannya. Selamat malam ndaa…


Sumber foto: shnews.co

0 komentar:

Posting Komentar

 

LIKE FOR CLICK ON POST

DON'T CLICK, BUT SEE MORE


JOIN WITH

Blogger Perempuan

RELAX: HERE YOU CAN FEED THE FISH